Labels

Diberdayakan oleh Blogger.

Jumat, 26 September 2014

Apa Itu Satria Nusantara ?

Menjaga tubuh tetap bugar, sehat, jauh dari sakit – sakitan bahkan bisa berperangai tenang, bukanlah perkara mudah, namun dengan mempelajari Ilmu Satria Nusantara  semua itu bisa menjadi kenyataan.
Hidup berkualitas dan awat muda adalah dambaan setiap orang, adapun cara dan rahasianya adalah penggabungan harmonisasi nafas, gerak dan jiwa/konsentrasi,.
Satria Nusantara, Sat = enam, Tri = tiga , A = daya/ kekuatan , jadi SN adalah : mengolah enam indra manusia dengan tiga daya/kekuatan. Kekuatan fisik dilatih dengan jurus, kekuatan batin dilatih dengan nafas dan kekuatan iman dilatih dengan konsentrasi
Ilmu Satria Nusantara ( SN ) adalah merupakan perpaduan antara “Meditasi Duduk dan “ Meditasi Gerak “, sangat bermanfaat bagi Pengobatan, Kesehatan dan Kebugaran . Manusia teramat sangat tergantung akan oksigen untuk metabolisme sel tubuhnya. Untuk mendapatkan oksigen , manusia butuh bernafas . Jadi sebenarnya
      Nafas adalah inti kehidupan! .sayangnya manusia sangat jarang mau melatih sel, jaringan dan tubuhnya untuk pintar mencari dan menggunakan oksigen se efesien mungkin . Padahal barang siapa yang dapat menguasai nafasnya dengan baik , hakekatnya ia mampu menguasai kehidupannya dan tidak perlu takut sakit.
      Bernafas biasa tentu saja berbeda dengan bernafas untuk sehat dan bugar . Bernafas biasa dilakukan secara refleks, otomatis. Sedangkan bernafas untuk  tujuan meningkatkan derajat kesehatan ,swahusada  ( penyembuhan diri sendiri ) dikerjakan secara sadar dan teratur.
               Gerak adalah ciri – ciri kehidupan. Alam semesta belum akan kiamat bila bintang dan planet masih bergerak pada poros dan lintasannya . Manusia dikatakan hidup selama jantung ,paru dan darahnya masih bergerak  . Artinya , semakin malas seseorang bergerak semakin dekat pula ia kepada kematian yaitu diam yang abadi. Sebaliknya ,semakin cinta seseorang  akan gerak semakin hiduplah dia.
               Jiwa adalah pengendali kehidupan. Kalau dulu sering kita mengakui kebenaran perkataan : “ dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang sehat pula “, sekarang sudah saatnya perkataan itu direformasi menjadi : “ dalam jiwa yang sehat terdapat tubuh yang sehat pula “.  Sudah banyak penelitian menunjukkan bahwa perubahan seseorang akan mempengaruhi kerja syaraf pusat, selanjutnya berpengaruh pula pada daya tahan dan organ tubuh. Hampir semua penyakit modern timbul diakibatkan penyebab dari dalam diri sendiri , seperti psikosomatis, malas bergerak,nafsu makan berlebihan dll.
      Penyembuh  terbaik adalah tubuh dan jiwa sendiri.
            Evolusi secara universal menunjukkan bahwa sistem apapun apabila dimanja, ia akan menjadi lemah . Sebaliknya apabila sistem itu ditantang, ia akan beradaptasi, berkembang mempertahankan diri ( survival ) dan semakin kuat. Manusia merupakan makhluk yang paling sempurna bahan bakunya, yang didalamnya terdapat mekanisme sempurna untuk merawat, mengatur, menolak penyakit dan menyembuhkan diri sendiri.Sehingga sangatlah penting meningkatkan Daya survival dan Penyembuhan Alami dari dalam tubuh dan jiwa sendiri, agar penyembuhan tuntas sampai ke faktor penyebabnya , tanpa harus tergantung kepada obat – obatan kimia yang berefek negatif jangka panjang, mahal harganya, banyaknya kegagalan dan sekedar menghilangkan gejala penyakit.
               Motifasi hidup sehat dan bugar perlu direnofasi tidak hanya dalam bentuk sekedar slogan kosong . Motifasi hidup sehat dan bugar harus dimulai dari dalam jiwa masing – masing individu.Sehat itu enak! Sehat itu nikmat ! Sehat itu indah!.  Tanpa landasan sehat ,tiada berarti segalanya. Untuk itu perlu ikhtiar !
             NAFAS DUDUK
                   Nafas duduk awal merupakan tahapan dimana proses pengkondisian dari dunia luar ke dlm  dunia seni pernafasan. Tubuh mulai diajak dan di biasakan dengan pola nafas yang di atur diluar kebiasaan reflek. Fungsi utama adalah sebagai penyiapan dan pemanasan ( warming up ) bagian dalam tubuh sebelum nafas jurus. 10 menit sudah menyebabkan tubuh menjadi hangat dan berkeringat.
   NAFAS DUDUK AKHIR
 Dilakukan untuk proses pendinginan tubuh ( cooling down ) 
        Cara nafas duduk dilakukan sebagai berikut :
  1. Ekspirasi maksimal (keluar nafas )
  2. Inspirasi maksimal (Tarik nafas dalam dan pelan )
  3. Tekan / Tahan nafas ke bawah perut (abdominal presing )
  4. Ekspirasi maksimal (keluar nafas )
       Lamanya tarik, tekan/tahan dan keluar nafas waktunya sama membentuk   irama segi tiga sama sisi                
Manfaat Pernafasan Duduk  :
  1. Meningkatkan kemampuan untuk mengembangkan sistem pernafasan yaitu meningkatnya kapasitas vital paru – paru.
  2. Melatih otot – otot dinding perut dan dasar panggul khususnya pada saat abdominal pressing. sangat bermanfaat bagi penderia asma / sesak nafas, cuaca dingin.
  3. Miningkatkan sirkulasi darah, hormon – hormon sekaligus mengurangi beban kerja jantung.
  4. Memperbaiki otot saluran pencernaan sehingga dapat menyembuhkan perut kembung, sulit buang air besar dll.
  5. Membersihkan kotoran dan racun yang selama ini berada dlm  organ – organ sekitar perut seperti batu ginjal dan batu empedu.
  6. Meningkatkan kemampuan pengendalian diri dan emosi
  7. Pandangan mata lurus kedepan ke satu titik akan melatih otot – otot dan menjaga kondisi mata  
           Sikap duduk nafas :
  1. Duduk dengan kaki melipat ke belakang, telapak kaki dengan ujung jari melingkar ke arah tulang ekor, tulang ekor menyentuh lantai / tanah.
  2. Punggung dan leher tegak lurus.
  3. Pandangan mata lurus kedepan satu titik.
  4. Ibu jari digenggam lalu diletakkan pada lutut dengan siku tangan lurus mendukung tubuh yang tegak.
             Beberapa Manfaat Sikap Pernafasan Duduk

  1.  Telapak tangan penuh dengan simpul – simpul syaraf dan generator biolistrik yang terletak di antara ibu jari dan telunjuk, siap memancarkan getaran dari tubuh ketika sedang latihan duduk pernafasan. Dengan ibu jari di genggam dapat mencegah pemancaran getaran ke luar dari tubuh.
  2.  Tulang ekor menyentuh lantai akan menghubungkan kumparan syaraf di dalamnya ( generator ) dengan listrik bumi secara langsung sehingga diharapkan terjadi interaksi listrik bumi terhadap listrik tubuh melalui generator listrik tersebut.
  3. Punggung lurus, leher tegak, akan menyebabkan aliran listrik dari syaraf pusat otak ke seluruh organ tubuh agar berjalan lancar.
  4. Pandanga mata lurus kedepan ke satu titik akan melatih otot – otot dan menjaga kondisi mata,
              Manfaat Berlatih Kuda – Kuda
  1.   Meningkatkan metabolisme sekitar kaki,baik itu yang berhubungan dengan listrik syaraf maupun oksigen dan makanan sehingga lebih menyehatkan kaki.
  2.  posisi kuda – kuda dengan pantat yang agak rendah akan menguatkan otot – otot panggul (seperti senam seks) sehingga akan dapat memperbaiki kualitas maupun kuantitas hubungan suami istri.
  3.  Dengan posisi kuda – kuda rendah, kedua telapak kaki sejajar dengan ujung jari kaki ke samping berlawanan arah memberikan pengaruh terjadinya interaksi gaya Newton yanng semakin besar ( antara pusat gravitasi manusia dengan pusat gravitasi bumi ), sehingga semakin mengaktifkan pusat energi manusia.Pada posisi ini pula diharapkan terjadi singgungan maksimal antara medan listrik bumi dengan medan listrik tubuh, dengan demikian dpt di hasilkan suatu induksi maksimal kepada biolistrik tubuh.
  4. Gesekan – gesekan terus menerus pada telapak kaki ketika kuda – kuda bergeser maju   sejengkal, dimaksudkan untuk mengadakan polarisasi tubuh sehingga terjadi pengaturan muatan positif dan negatif tubuh yang semakin baik dan teratur.
         Bagian – bagian yang diolah dari jurus 1 - 10
  JURUS. 1
  1. Pergelangan tangan                                          
  2. Generator diantara ibu jari dan telunjuk           
  3. Kelenjar seksual                                              
  4. Kelenjar ketiak 
  5. Ginjal
  6. Hati / Liver
  7. Lambung Limpa
  8. Sumsum tulang belakang
                                             JURUS. 2
  1. Pergelangan tangan                                       
  2. Paru – paru                                                    
  3. Jantung  
  4.  Kelenjar ketiak
  5.  Ginjal
  6.   Kelenjar           
                                    JURUS. 3
  1. Pergelangan tangan                                        
  2. Kelenjar ketiak  
  3. Paru – paru
  4. Jantung                                        
                                    JURUS. 4
  1. Kelenjar seksual                                              
  2. Limpa                                                             
  3. Kelenjar timus                                                 
  4. Kelenjar tiroid                                                 
  5. Kelenjar hipofisa
  6. Otak
  7. Sumsum tulang belakang
  8. Ginjal
  9. Kelenjar adrenal
                                    JURUS. 5
  1. Bagian pundak                                                
  2. Paru – paru                                                     
  3. Jantung                                                            
  4. Kelenjar timus                                               
  5. Alat pencernaan       
  6. Kelenjar Adrenal
  7. Hati / liver
  8. Empedu
  9. Ginjal
  10. Pinggang                                     
                                    JURUS. 6
  1. Ginjal                                                             
  2. Kelenjar adrenal   
  3. Limpa
  4. Organ kelamin                                         
                                    JURUS. 7
  1. Otak kecil                                                       
  2. Kelenjar timus                                                 
  3. Paru – paru                                                     
  4. Jantung                                                          
  5. Hati / liver                                                                            
  6. Alat pencernaan
  7. Ginjal
  8. Kelenjar adrenal
  9. Pinggang
  10. Empedu
  11. Bagian pundak  
                                                                  JURUS. 8
  1. Ginjal                                                              
  2. Kelenjar adrenal                                             
  3. Kelenjar tiroid dan paratiroid
  4. Limpa ( pusar )
  5. Bagian alat pencernaan
                                    JURUS. 9
  1. Siku                                                                
  2. Syaraf tangan                                                  
  3. Kelenjar hipofisa                                              
  4. Bagian dalam telinga                                         
  5. Sekitar pundak / bahu                                     
  6. Otak bagian belakang
  7. Tulang belakang sampai ke ekor
  8. Ginjal
  9. Kelenjar adrenal
  10. Pusat control ditengkuk dan leher
                                    JURUS. 10
  1. Sumsum tulang belakang
  2. Bagian sekitar pinggang 
  3. Leher, pundak dan tengkuk 
  4. Kelenjar hipovisa
  5. Dari bawah pusar sampai kepusat otak /kelenjar hipotalamus
MARI KITA RENUNGKAN BERSAMA
Manusia sehat dan bugar adalah manusia yang sejahtera dan seimbang secara berlanjut dan penuh berdaya guna serta berkemampuan tinggi. Dengan kemampuan itu ia  dapat menghasilkan peningkatan dan pengembangan kualitas hidupnya seoptimal mungkin. Artinya, ia memiliki kesempatan yang lebih luas untuk memfungsikan diri sebaik-baiknya untuk beribadah dan beramal shaleh sehingga menjadi rahmat bagi masyarakat dan lingkungannya.
Hidup sehat dan bugar merupakan hajat manusia yang paling penting, karena hidup sehat dan bugar selain dapat menghantarkan kepada taraf kehidupan yang lebih baik dan sejahtera, juga merupakan bagian prasyarat kesempurnaan ibadahnya (nikmat setelah iman). Kesehatan memang bukan segalanya, tetapi tanpa kesehatan tiada gunanya segala nikmat yang diberikan Allah kepada kita.
Tidak ada orang kaya kalau sudah sakit. Tidak ada orang pintar kalau sudah sakit. Tidak ada suami/isteri yang baik kalau sudah sakit. Tidak ada pekerja yang baik kalau sudah sakit. Tidak ada namanya ulama kalau sudah sakit. Dan tidak ada ibadah yang baik kalau sudah sakit.
Oleh karena itu, manusia wajib berikhtiar dan berusaha memperbaiki, memelihara dan meningkatkan derajat kesehatannya terus menerus, dalam arti memperkuat daya tahan terhadap serangan penyakit dan mencegah timbulnya penyakit oleh berbagai sebab, baik dalam diri maupun dari luar. Hidup sehat mencakup aspek yang harmonis dan seimbang, yang berhubungan dengan pola pikir, pola makan, pola lingkungan, pola istirahat dan olah raga.
Tuhan menciptakan manusia sebagai makhluk yang paling sempurna, pasti telah mengaruniai pula kemampuan menolak penyakit, juga mekanisme untuk mengatur dan menyembuhkan dirinya sendiri. Manusia semestinya dipandang secara utuh, kesatuan yang kompleks dari unsur fisik, jiwa/mental, faktor genetik dan sosial. Oleh sebab itu, perlu kiranya di masa sekarang dan mendatang mendapat perhatian lebih besar.
Pelatihan Ilmu Satria Nusantara hanyalah sekedar menjalankan mekanisme Sunnatullah  penyembuhan alami yang bertujuan merangsang agar tubuh dan jiwa menyembuhkan diri dengan menyeimbangkan semua unsur yang ada dalam diri sekaligus dapat meningkatkan kemampuannya.
Berdasarkan pengalaman selama ini, peserta pelatihan Satria Nusantara berumur 10 – 86 tahun. Semua bisa mengikuti dengan baik sesuai latar belakang jenis kelamin, umur dan tingkat kesehatan. Artinya Seni Pernapasan ini memang cocok dan sesuai menjadi olah raga keluarga yang efektif dan efisien agar menyehatkan seluruh keluarga lahir dan batin. Yaitu sehat dan bugar secara fisik serta memiliki tingkat kesabaran yang tinggi, kestabilan emosi dan percaya diri.
Setiap yang bernyawa pasti akan mati, tetapi janganlah memilih sakit-sakitan dan mati-matian sebelum mati…! Menjadi tua adalah pasti, tetapi janganlah memilih lewat jalan tol, Tuhan memberi kita jalan Alternatif melewati jalur lambat. Orang itu sakit karena ia sendiri yang mau sakit, jangan salahkan pihak lain. Kalau kita tidak ingin sakit, insya Allah tidak akan sakit karena kita diberi kesempatan dan ilmu untuk berikhtiar. (Sunnatullah)
Ilmu Satria Nusantara, seperti halnya aliran lain, adalah ilmu praktis yang harus dikerjakan untuk diri sendiri masing-masing secara individual. Hanya yang rajin berlatih aktif dan benar mengolah dirinya, yang akan memperoleh manfaatnya.
Adapun hasil yang diperoleh dari latihan  SN sebagai berikut :
  1. Badan terasa lebih segar dan bugar
  2. Daya tahan tubuh lebih meningkat, tidak mudah lelah
  3. Percaya diri semakin besar dan hati semakin tenang
  4. Lebih konsentrasi dan tidak mudah emosi
  5. Tingkat kecemasan semakin menurun
  6. Penyakit yang efektif dapat disembuhkan adalah penyakit disfungsional tubuh juga efektif untuk jenis penyakit psikosomatis.

1 komentar:

  1. Alhamdulillah , sampai kini masih bisa dirasakan manfaatnya .

    BalasHapus

 

Counters

Follow by Email